battle royale

Fakta Menarik Sejarah Game Battle Royale

Game Online Indonesia – Dengan suksesnya PUBG dan Fortnite dengan pesat, pengembang lain berencana untuk terjun ke dalam medan perang untuk menemukan proyek besar berikutnya. Membawa bersama-sama puluhan pemain ke dalam pertarungan yang intens untuk menentukan siapa yang menjadi nomor satu, ini menjadi salah satu genre permainan paling diantisipasi dalam beberapa waktu, dengan PUBG dan Fortnite berada di tempat yang nyaman di game streaming teratas di Twitch. Tetapi karena sub-genre ini terus membuat kemajuan dengan komunitas online, bahkan dengan selebriti yang bergabung dalam keseruan. Untuk memahami kemana permainan battle royale ini akan bergerak selanjutnya, penting untuk kita mulai dari awal populernya game ini. Nah sekarang Game Online Indonesia ingin menjelaskan Sejarah Game Battle Royale. Mulai dari penjelasan apa itu battle royale, bagaimana battle royale mulai, sampai masa depan dari battle royale ini. Silahkan disimak gaes.

SEJARAH GAME BATTLE ROYALE

Apa itu battle royale ?

Sederhananya, battle royale adalah deathmatch free-for-all berskala besar yang bertujuan untuk menjadi yang terkahir yang bertahan hidup. Dengan hanya satu life untuk hidup yang artinya kalau kalian mati, maka artinya kalian kalah total. Kalian harus memakai senjata apapun yang kalian temukan, termasuk linggis dan panci juga, tergantung pada permainan, sambil tetap fokus selagi kalian tetap selangkah lebih maju dari pertarungan. Walaupun sebagian besar permainan yang menangani jenis permainan battle royale mempunyai ciri khas mereka sendiri, kerangka dasar pertandingan selalu sama, yaitu satu peta besar, sekelompok besar pemain, peralatan acak untuk ditemukan, dan arena pertempuran yang perlahan menyusut untuk memaksa pemain ke dalam konfrontasi yang lebih intens. Sementara pemain bisa mengharapkan beberapa pertemuan menarik yang bisa memuaskan dalam dirinya sendiri, itu semua bisa diperdebatkan kalau kalian tidak mencapai tujuan yang sebenarnya. Sepertinya yang di sebutkan sebelumnya, kalau kalian bukan yang terakhir berdiri, maka kalian tidak menang.

Asal-usul dan kerangka dari jenis permainan bisa ditelusuri kembali ke novel klasik dan adaptasi film berjudul Battle Royale dari Jepang. Ditulis oleh Koushun Takami, cerita ini di set di masa depan jepang yang kurang baik di mana pemerintah menggelar kompetisi tahunan ‘Battle Royale’ untuk menjaga rakyat tetap terkendali, sementara juga menghambat keresahan yang berkembang dari para pemuda di negara itu. Sekelompok siswa SMP diangkut ke pulau yang ditinggalkan berukuran 10 km, dilengkapi dengan bom untuk mencegah bagi mereka yang mencoba melarikan diri, dan dipaksa bertanding dalam pertempuran sampai mati dengan barang apa pun yang bisa mereka temukan dan dijadikan senjata. Untuk mendorong lebih banyak konfrontasi, zona terlarang secara terus menerus membesar di pulau itu, memaksa para siswa itu lebih dekat.

Battle Royale punya pendekatan pada penggambaran kekerasan, sering menggabungkan drama sekolah dengan situasi powderkeg dari film Quentin Tarantino. Banyak dari momen film yang lebih intens yang menghasilkan penilaian yang buruk, kurangnya peralatan, atau kepercayaan yang salah pada kemampuan kombatan, yang biasanya menjadi penyebab kematian pemain paling umum dalam permainan battle royale. Film ini bahkan disukai oleh banyak orang di barat, ada juga novel dan seri film yang sudah kita kenal dengan baik, The Hunger Games, dengan polupalritas yang lebih tinggi. Pada saat perilisannya, banyak penggemar yang terinspirasi untuk menerapkan anggapan mereka sendiri pada premis dalam permainan favorit mereka melalui mod pemain.

Bagaimana battle royale mendapatkan awalnya ?

Game PC adalah tempat dimana multiplayer online dan mode unik permainan pertama kali menemukan pijakan mereka, yang akan terus mempengaruhi permainan lain yang tak terhitung jumlahnya. Pada permukaan, battle royale berfungsi seperti permainan tradisional death match multiplayer, yang menemukan popularitas dalam game multiplayer online PC selama tahun 90-an. Dengan moding untuk game PC akhirnya menjadi lebih mudah diakses berkat alat pengembang yang tersedia secara gratis dan pemain yang banyak akal, komunitas online mampu menciptakan berbagai jenis pengalaman.

Dalam sebuah wawancara, Brendan Greene, pencipta PUBG, mengatakan bahwa mod pemain mempunyai dampak yang sangat besar pada status game.

“Lima permainan terbesar dalam dua puluh tahun terakhir berasal dari mod”,”League of Legends, CS: GO, Dota 2, semuanya berasal dari mods, dan saya pikir itu karena modding memberikan kebebasan untuk mengambil risiko tersebut dan melakukan sesuatu yang tidak diminta orang, tapi adalah sesuatu kalian ingin bermain. Itulah yang ingin saya lakukan. Saya ingin membuat game battle royale yang saya ingin mainkan, dan saya pikir kebebasan untuk menciptakan apa pun yang kalian inginkan adalah keuntungan yang diberikan modding kepada orang-orang.”

Sekitar waktu perilisan The Hunger Games selama awal tahun 2010, Minecraft menjadi permainan yang populer dengan pemain dari segala usia untuk alat penciptaan dan world building yang tidak tertandingi. Berfokus pada eksplorasi dunia yang dihasilkan secara prosedural di mana kalian bisa membuat item, membangun rumah, mengumpulkan sumber daya, dan monster yang berkeliaran, penciptanya Markus ‘Notch’ Persson dengan cepat menemukan keberhasilan setelah video dan tayangan media sosial dari permainannya menjadi viral. Seiring Minecraft tumbuh dalam ruang lingkup, alat kreasinya terus berkembang menjadi lebih luas, memungkinkan komunitas untuk memasukkan aset dan skenario unik mereka sendiri ke dalam permainan. Menempel ke popularitas film The Hunger Games, subset pemain yang lebih tua akhirnya membuat mod yang berfokus pada persaingan yang dikenal sebagai Hunger Games, sekarang disebut Survival Games. Sama seperti di film, pemain dipaksa melakukan pertempuran sampai mati melawan orang lain.

Permainan lain yang juga menemukan pijakan dalam lingkaran multiplayer online adalah judul khusus yang dikenal sebagai DayZ, yang dimulai sebagai mod khusus pada Arma II. Pencipta DayZ, Dean Hall ingin membuat penembak online dan eksperimen sosial yang diatur dalam lingkungan yang suram dan tanpa henti di mana sumber daya terbatas, dan persekutuan spontan yang terbentuk dengan orang lain bisa jadi berantakan kapan saja, dan juga ada banyak zombie. Akhirnya, DayZ dirilis sebagai game yang berdiri sendiri, dan Dean Hall bahkan setelahnya bergabung dengan Arma devs di Bohemia Interactive. Saat penembak zombie dunia terbuka berkembang, komunitasnya mulai bereksperimen dengan mod baru untuk game. Salah satu pemain dalam komunitas Arma online, dengan nama PlayerUnknown akhirnya merilis DayZ Battle Royale mod pada tahun 2013. Tidak lama setelah itu, pengembang lain mulai melihat potensi dalam popularitas pemula untuk mode game free-for-all yang baru.

Dari permainan zombie menjadi battle royal : H1Z1

Sejarah Game Battle Royale h1z1

Ketika popularitas scene modding Arma semakin meningkat termasuk mod RPG Life City dan Invasion 1944, permainan-permainan inti juga melihat meningkatnya kesuksesan, dengan banyak pemain yang membeli game hanya agar mereka bisa merasakan kreasi komunitas. Setelah rilis Arma 3, PlayerUnknown, yang nama aslinya Brendan Greene, mengeluarkan mod lain yang memajukan konsepnya lebih lanjut, yang dikenal sebagai PlayerUnknown’s Battle Royale. Segera setelah itu, ia didekati oleh Sony Online Entertainment untuk mengerjakan judul baru yang akhirnya menjadi H1Z1. Sebagai respon terhadap kesuksesan besar DayZ, para pengembang menciptakan zombie shooter dunia terbuka mereka yang berfokus pada bertahan hidup melawan peluang. Tapi, para pengembang ingin memasukkan mode battle royale desain resmi dari Greene sendiri untuk melengkapi permainan inti. Dikenal sebagai King of the Kill, 100 pemain akan bersaing satu sama lain untuk mencapai posisi teratas. Studio ini tidak hanya percaya itu akan meningkatkan basis pemainnya, tapi juga memandangnya sebagai potensial esport yang hits.

Sayangnya, beberapa kemunduran membuat permainan dalam akses awal lebih lama dari yang diperkirakan. Pada 2015, Sony menjual studio Sony Online Entertainment, yang memiliki H1Z1 dan MMO EverQuest baru yang sedang dalam perkembangan aktif. Sementara MMO nantinya akan disimpan, studio diganti namanya menjadi DayBreak Game Company, melanjutkan pekerjaannya pada online shooters Setelah setahun bekerja sebagai studio yang berdiri sendiri, pengembang membagi H1Z1 menjadi dua mode berbeda, Just Survive dan King of the Kill, yang datang sebagai tanggapan terhadap tren pemain yang terus bertambah dalam game. Sementara permainan original survival dengan zombie, sekarang dikenal sebagai H1Z1: Just Survive, membuat mode battle royale menjadi lebih populer, mendorong pivot dari para pengembang. Perubahan ini, bersama dengan penyesuaian lain ke permainan dasar, menghasilkan beberapa perbedaan kreatif dengan Brendan Greene dan tim, dan Greene memutuskan untuk berpisah dengan DayBreak.

Hari ini, H1Z1 masih memiliki komunitas yang aktif, bahkan menyiapkan beberapa acara esports untuk para pemain top untuk bersaing mendapatkan hadiah uang tunai. Sekarang di luar akses awal dan dalam open-beta di PS4, H1Z1 telah menunjukkan pertumbuhan yang stabil selama bertahun-tahun, bahkan menampilkan sejumlah mode eksperimental seperti Auto-Royale, sebuah free-for-all yang berfokus pada kendaraan yang beralih ke tradisional gameplay. Tapi keberangkatan Brendan Greene dari DayBreak akhirnya membuka jalan bagi game-changer dalam sub-genre battle royale.

Winner Winner Chicken Dinner : Sejarah Battle Royale PUBG

Sejarah Game Battle Royale pubg

Setelah Greene meninggalkan DayBreak, ia didekati oleh produser Chang-Han Kim dari pengembang Korea Selatan, Bluehole, untuk berkolaborasi dalam sebuah game baru yang berpusat di seputar pengalaman battle royale. Sesuai dengan formula yang dia buat untuk mod Arma, dan menempel dengan nama komunitas online-nya, mereka mulai bekerja pada game yang akhirnya akan menjadi Playerunknown’s Battleground atau yang sekarang kita kenal dengan PUBG. Mengambil peran sebagai direktur kreatif untuk gelar pertamanya yang berdiri sendiri, Greene akan bekerja secara ekstensif dengan Bluehole pada permainan, yang dia yakini akan menjadi bentuk paling nyata dari pertempuran royale yang dia impikan selama waktunya membuat mod.

Dalam versi asli PlayerUnknown’s Battlegrounds, sekelompok besar pemain dibawa ke pulau 8×8 km yang dikenal dengan nama Erangel, sebuah pangkalan militer Uni Soviet yang sudah ditinggalkan, untuk melawannya dan menentukan orang terakhir yang berdiri. Pemain diangkut dengan pesawat kargo ke pulau dan bisa keluar dan terjun ke tempat yang mereka pilih. Disekitar pulau ada zona bahaya yang akan terus mengecil yang akan memaksa para pemain menuju konflik dalam prosesnya. Ketika pemain terakhir mendapat kill terakhir, mereka disambut dengan pesan ucapan selamat yang sekarang kita tahu, “Winner, Winner, Chicken Dinner.”

Selama periode pre-launch, jumlah pemain diperkirakan telah mencapai lebih dari 80.000 pemain, memberikan momentum substansial permainan menuju perilisan resminya. Dengan fanbase yang berkembang, yang mulai mengacu pada game seperti PUBG, Battlegrounds akhirnya diluncurkan pada 19 Maret 2017 dalam akses awal pada PC. Dengan cepat mencapai posisi teratas daftar penjual terbaik di Steam, dan tak lama kemudian setelah peluncurannya, para pengembang juga mendapatkan kesepakatan eksklusif dengan Microsoft untuk Xbox One. Pada bulan September 2017, setelah beberapa juta salinan permainan terjual, Bluehole merekrut tim pengembangan inti yang bekerja di game ini sebagai PUBG Corporation, dengan Chang-Han Kim menjabat sebagai CEO.

Pada akhir tahun 2017, PUBG sukses besar, dengan jumlah puncak pemain pada bulan Desember mencapai lebih dari 3 juta pengguna aktif di Steam. PUBG akan terus memecahkan beberapa rekor di Steam, bahkan mengambil pendapatan bulanan yang lebih tinggi daripada Overwatch dan Counter-Strike: Global Offensive selama bulan pertama. Pada Maret 2018, PUBG terjual lebih dari 40 juta kopi di semua platform dan bahkan menerima versi seluler gratis. PUBG adalah salah satu yang paling banyak dibicarakan pada tahun 2017, bahkan mendapatkan nominasi Game of the Year dari beberapa outlet pers. Selama tahun pertama, PUBG Corporation merilis dua peta lengkap untuk permainan, dengan peta lain yang lebih kecil – peta 4×4 Savage yang saat ini masih dalam versi beta. Selain itu, para pengembang juga bereksperimen dengan mode deathmatch yang lebih tradisional yang menawarkan lebih banyak keragaman konten, sementara juga mendukung rilis Xbox One yang baru-baru ini mencapai lebih dari 5 juta pemain.

Melihat kesuksesan PUBG, banyak pengembang lain mulai mengalihkan fokus mereka untuk menyesuaikan dengan popularitas genre, bahkan kalau itu berarti me-retooling game yang ada menjadi sesuatu benar-benar berbeda.

Lahirnya Fortnite

Sejarah Game Battle Royale fortnite

Terungkap pada tahun 2011, Fortnite dari Epic Games adalah proyek menggairahkan bagi banyak pengembang intinya, yang mencakup pencipta Gears of War, Cliff Bleszinski. Sebagai mode horde zombie-shooter dengan fokus pada bangunan basis, Fortnite juga merupakan sebuah permainan tentang bertahan melawan gelombang musuh yang semakin lama semakin menantang. Dengan bermain co-op dalam pikiran, mode asli yang sekarang dikenal sebagai Save The World membawa pemain melintasi beberapa peta yang bisa menaikkan level karakter mereka dan memperoleh item baru. Meskipun para pengembang sangat tertarik dengan potensinya, pengembangan game ini agak bermasalah, dengan tim yang memiliki masalah memperhalus gameplay dan mekanika inti. Setelah beberapa tahun retooling dan menyempurnakan sistem permainannya, Fortnite dirilis pada akses awal pada 25 Juli 2017 untuk PC, PS4, dan Xbox One.

Waktu peluncuran Fortnite bertepatan dengan semakin populernya PUBG, yang para pengembang juga mainkan saat itu. Selama pembicaraan GDC 2018 tentang pendekatan tidak ortodoks mereka untuk meluncurkan permainan, Ed Zobrist, kepala penerbitan untuk Epic Games mengatakan bahwa mereka dengan cepat ingin tampil dengan mode alternatif untuk melengkapi kampanye utama Fortnite. Dengan menggeser tim pengembangan Unreal Tournament untuk fokus pada Fortnite: Battle Royale, mereka dapat merilis mode game baru pada 26 September 2017, dua bulan setelah peluncuran akses awal game dasar. Untuk menawarkan game kepada sebanyak mungkin pemain, mode baru ini gratis untuk dimainkan, sementara konten PVE hanya bisa dimainkan dengan membeli paket dasar permainan untuk akses awal yang pada akhirnya akan tersedia secara gratis untuk semua pemain setelah meninggalkan akses awal. Keputusan ini akan terus mengubah Fortnite secara drastis.

Di Fortnite: Battle Royale, kecepatan umum lebih cepat, dan dengan peta yang lebih kecil, pertarungan dengan pemain lain cukup umum. Menampilkan desain yang lebih bergaya dan estetika, nuansa umum dan mekanika tembakan lebih seperti arcade kalau dibandingkan dengan gaya shooting realistis PUBG, sesuai dengan akarnya dalam permainan aksi gaya militer. Bukan menggunakan pesawat kargo, para pemain malah dibawa ke pulau tersebut dengan bus terbang, dengan musik berdebar di latar belakang ketika para pemain terjun ke pulau itu. Dari sini, pemain bisa terlibat dalam jenis pertempuran yang sama seperti yang kalian perkirakan dari game battle royale. Akan tetapi, perbedaan besar antara Fortnite dan PUBG adalah masuknya mekanik bangunan yang artinya kalian bisa membuat bangunan atau benteng kalian sendiri untuk melindungi diri dari serangan musuh.

Sama seperti dalam mode Save The World, pemain bisa menghancurkan objek di lingkungan untuk bahan membangun bangunan, seperti tembok dan tangga. Seperti yang disebutkan sebelumnya, hal ini memungkinkan pemain untuk menciptakan struktur pertahanan untuk melindungi diri dari serangan atau mencapai tempat di sekitar peta yang tidak mungkin dilakukan dengan berjalan kaki. Meskipun kalian bisa menyelesaikan banyak pertandingan tanpa harus membangun, pertempuran terakhir dalam 20 besar memamerkan kecepatan dan kompleksitas bangunan. Pemahaman dasar tentang kreasi struktur, menjadi keharusan untuk bertahan hidup menjelang akhir pertandingan.

Meskipun Fortnite melihat gelombang besar pemain baru selama beberapa bulan pertama, Battle Royale mencapai puncaknya pada awal 2018. Dalam banyak hal, Fortnite adalah permainan yang lebih mudah diakses kalau dibandingkan dengan pesaingnya, PUBG. Tidak hanya dalam hal estetika dan konten, yang menampilkan gaya seni yang lebih bergaya dan kartun, tapi juga karena permainannya gratis untuk dimainkan, yang berbeda dengan $29.99. Pendekatan Fortnite terhadap microtransactions juga mendapat pujian. Dengan Pass Pertempuran dan V-Bucks (mata uang premium), kalian bisa memperoleh akses ke skin dan aksesoris lain yang tidak memengaruhi pertandingan sama sekali. Selama naik level dan membuka level baru, kalian bisa meningkatkan skin tertentu dan memberi mereka tampilan baru dalam prosesnya. kalian tidak pernah terkunci dari pengalaman inti dengan Fortnite: Battle Royale. Walaupun setiap musim mengharuskan pemain untuk membeli pass baru untuk membuka set tantangan dan unlockable berikutnya, tapi itu tidak diperharuskan untuk para player untuk membelinya. Epic juga cepat menanggapi umpan balik mengenai aspek-aspek permainan, bersama dengan menambahkan sejumlah besar konten baru, membuat game terasa seperti dalam pertumbuhan konstan.

Saat ini, Fortnite: Battle Royale adalah salah satu permainan ter-populer di dunia, dengan banyak candaan dan referensi yang menyerang kehidupan nyata. Bersama dengan atlet profesional melakukan dance dan aksi selebrasi kemenangan berdasarkan permainan, artis rap terkenal Drake menghabiskan beberapa jam bermain dengan streamer Twitch populer N1nja, dengan orang-orang seperti Travis Scott dan mantan pemilik Megaupload, Kim DotCom bergabung dalam permainan mereka. Dan dalam kasus aneh lainnya, Epic berkolaborasi dengan Marvel Entertainment untuk meluncurkan Avengers: Infinity War tie-in event di mana pemain bisa mengambil Infinity Gauntlet dan mengendalikan Thanos sendiri. Kalau mengatakan bahwa Fortnite telah menemukan keberhasilan baru dengan porosnya untuk battle royale akan menjadi penghinaan besar. Mayoritas pemain di Fornite ada di sana untuk mode PvP, melihatnya sebagai permainan utama di atas mode PvE yang merupakan sesuatu yang tersimpan di belakang paywall (sementara).

Apa yang dulunya adalah permainan yang berjuang untuk disatukan selama bertahun-tahun, sekarang menjadi permainan yang banyak dicoba untuk ditiru. Dan karena kesuksesan yang tiba-tiba dan monumental yang dimiliki Fortnite dengan pivotnya, sekarang adalah musim terbuka di sub-genre, dengan pengembang lain mencoba menemukan keberuntungan mereka sendiri dengan konsep tersebut.

Masa Depan Battle Royale Dan Kompetisi Baru

Sejarah Game Battle Royale darwin project

Dengan sub-genre battle royale yang menawarkan pemain kesempatan untuk menguji keberanian mereka pada kolam yang lebih besar, tidak banyak permainan yang bisa menawarkan jenis kesenangan dan kepuasan yang sama saat memainkannya yang baik. Tapi pada tahun 2018, GOI telah melihat beberapa permainan yang mengejar hype yang sama di sekitar mode permainan, termasuk The Darwin Project, S.O.S., Paladins: Battlegrounds, dan Radical Heights yang baru-baru ini melihat penutupan pengembang Boss Key Productions. Dalam kasus lebih aneh lagi, para pengembang di balik permainan Path of Exile, termasuk pembaruan April Mop gratis yang menampilkan mode permainan battle royale baru, yang akhirnya menjadi hit mengejutkan menurut blog pengembang mereka. Meskipun hanya butuh satu hari bagi pembuat konten untuk membuat, lebih dari 27.000 game dimainkan dalam 31 jam pertama secara online. Karena keberhasilan yang mengejutkan, para pengembang ingin menerapkan mode ini sebagai bagian dari konten musiman mereka.

Pada bulan Mei, Treyarch dan Activision mengungkap mode pertempuran royale yang lama di rumorkan untuk Call of Duty: Black Ops 4 berjudul Blackout, yang bertujuan untuk merayakan sejarah sub-seri sambil menawarkan pertempuran skala besar yang telah dilihat oleh waralaba. Tak lama setelah itu, EA dan DICE mengungkapkan Battlefield V, dan pada E3 2018, meluncurkan rencana mereka sendiri untuk mengambil sub-genre battle royale. Para pengembang berbagi pemikiran mereka tentang kegemarannya yang makin berkembang, menyatakan bahwa itu akan cocok untuk seri Battlefield. Apakah salah satu dari game yang akan datang akan melihat kesuksesan monumental yang sama dari PUBG atau Fortnite masih harus dilihat, tapi tetap saja, pasti ada dorongan dari pengembang untuk bereksperimen dan membuat sesuatu yang sedikit berbeda dengan game yang ada.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *